Perjalanan di Jepun

Selama beribu-ribu tahun, ketika petani di kawasan pergunungan telah mengembangkan ladang mereka untuk menanam tanaman di lereng curam, mereka telah mengukir langkah besar ke dalam medan, membentuk teras banyak platform kecil. Berikutan kontur di pergunungan, pinggir teres mewujudkan corak sinu dalam landskap, menyampaikan imej yang indah. Berkumpul di sini adalah gambar dari China, Switzerland, Vietnam, Peru, Filipina, dan Jepun.

Pixtale dikemas kini dengan cerita-cerita foto baru yang menarik hampir setiap hari, melengkapkan Arkib kami.

Ikuti di Facebook, Twitter, atau melanggan pengemaskinian dengan RSS

Gunakan pintasan utama: Gunakan J/K kunci atau / untuk mengemudi

Wajima Lacquerware, Lapisan Kesempurnaan

Wajima, di Prefektur Ishikawa, terletak di pantai barat laut Semenanjung Noto, yang masuk ke Laut Jepun. Ia terkenal di seluruh dunia untuk lacquerware Wajima yang indah. Kota atmosfera diberkati dengan karunia alam yang kaya dan tradisi yang kaya. Di antara mereka, Shiroyone Senma> Gojinjo Daiko ", yang melibatkan dram dan menari. Pengembara kami di Journeys di Jepun adalah penyair dan jurugambar Amerika, Kit Pancoast Nagamura. Ia melawat bengkel lacquerware Wajima yang mulia dan menginap di penginapan tradisional yang menyajikan makanan di pusaka Dia juga mengalami cara memupuk tumbuhan padi muda di Shiroyone Senma> Gojinjo Daiko. Kit memperoleh wawasan tentang bagaimana orang-orang Wajima telah memupuk, dan mengekalkan tradisi yang mendalam, termasuk lacquerware yang menakjubkan.


Persatuan Pelancongan Bandar Raya Wajima

Bengkel Pencucian Wajima
Sesetengah bengkel membuka kemudahan mereka kepada orang ramai. Adalah disyorkan untuk membuat temujanji terlebih dahulu. Bilangan pelawat bengkel yang boleh diterima setiap hari adalah terhad.

Bengkel-bengkel yang dikunjungi Kit:
Osaki Shikki Sepuluh
Alamat: Fugeshi-machi Kami-machi 28, Wajima City, Ishikawa Prefecture
Ditubuhkan pada awal tahun 1800-an, ia dikendalikan oleh ketua generasi ke 4, Shoemon Osaki.

Shioyasu Shikki Kobo, Aian
Alamat: Kawai-machi Babasaki-dori 3-198, Wajima City, Prefektur Ishikawa
5227
Aian Shioyasu Shikki Kobo adalah kedai antena Shioyasu Shikki Kobo, yang telah beroperasi sejak 1858.

Penginapan tradisional Jepun dengan karya lanskap Wajima:
Oyado Tanaka
Penginapan yang ditubuhkan ini mengalu-alukan tetamu dengan perkhidmatan dan pelantikan yang unik, terutamanya dari segi lakuer. Malah lantai dan dinding dilapisi dalam bahan berkilau. Makanan disajikan di dalam potongan pinggan mangkuk tradisional yang telah diturunkan di penginapan selama lebih daripada 80 tahun. Anda boleh mengharapkan untuk menikmati masakan Wajima yang disediakan dengan bahan-bahan tempatan yang segar.
Alamat: Kawai-machi 22-38, Wajima City, Ishikawa Prefecture

Pasar Pagi Wajima Asaichi
Dengan sejarah lebih dari 1,000 tahun, Pasar Pagi Wajima Asaichi dibuka dari pukul 8:00 pagi hingga tengah hari. Ia ditutup secara kerap pada hari Rabu dan ke-2 dan ke-3 hari pertama Tahun Baru, ditambah beberapa hari yang tidak teratur. Sila akses laman web pasaran untuk maklumat terperinci.
Alamat: Asaichi-dori, Kawai-machi, Bandar Wajima, Wilayah Ishikawa

Gojinjo Daiko
Gojinjo Daiko adalah bentuk seni pertunjukan tradisional Nafune-machi, Wajima City. Ia ditetapkan sebagai aset budaya tidak ketara oleh kedua-dua Wilayah Ishikawa dan Kota Wajima. Masuk ke laman rasmi untuk jadual konsert rasmi.

Shiroyone Senmaida Terraced Rice Fields
Shiroyone Senmaida adalah sebahagian daripada Satoyama dan Satoumi Noto, yang telah ditetapkan pada tahun 2011 sebagai Sistem Warisan Pertanian Penting Global (GLAHS) oleh Pertubuhan Makanan dan Pertanian Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu. Lebih 1,000 ladang sawah di sepanjang cerun mewujudkan landskap yang menakjubkan. Pelawat dialu-alukan untuk berjalan di sekitar ladang di laluan yang ditetapkan. Semasa musim luar musim sejuk di musim sejuk, kawasan ini diterangi dengan pelbagai lampu LED yang terletak di sepanjang rabung antara sawah, dalam acara yang disebut "Aze no Kirameki" atau "sekelip mata".
Alamat: Shiroyone-machi Habu 99-4, Wajima City, Prefektur Ishikawa

Akses:
Wajima mudah diakses melalui udara. Ia mengambil masa satu jam dari Lapangan Terbang Haneda Tokyo ke Lapangan Terbang Noto Wajima. Ia adalah kira-kira 30 minit perjalanan dengan teksi atau bas ke bandar.

Log Perjalanan

Pengembara: Kit Pancoast Nagamura

Mencapai Semenanjung Noto di Ishikawa Prefecture memerlukan penerbangan kurang dari satu jam dari Tokyo. Kemudian, perjalanan singkat melalui gunung mengambil satu ke kawasan barat laut Wajima. Pelabuhan tempatan adalah indah, dengan rumah-rumah kayu yang berlapis-lapis di bawah bumbung jubin hitam berkilat, jaring menyebar di bawah matahari untuk kering, blowfish dan baju tergantung di samping garis pakaian, dan elang laut mengelilingi atas. Ia mempunyai suasana yang penuh semangat dan damai.

Apa yang benar-benar meletakkan Wajima pada peta, adalah sejarahnya yang panjang menghasilkan beberapa produk pernis terbaik dan sturdet di dunia, yang dikenali sebagai Wajima-nuri. Pengrajin tempatan di sini menambah beberapa langkah yang unik untuk proses yang sudah sungguh-sungguh membuat lacquerware buatan tangan. Sebagai> kekuatan Wajima-nuri di bawah kemasan sempurna terakhirnya. Melalui pengenalan, saya bertemu dengan ahli seni mahir Shoemon Osaki, seorang lelaki yang elegan sebagai karya beliau. Dia menerbangkan saya ke dalam nushiya nya, yang diperkatakan tradisional> nushiya adalah sebaliknya, dengan tempat tinggal di depan, dan ruang kerja jauh dari jalan. Dengan cara ini, artis pernis tidak terganggu oleh kebisingan atau debu. "Sedikit kotoran boleh merosakkan kesempurnaan glossy kerja lacquered," kata Osaki, menunjukkan kepadaku gelandangan laut tajam jarum yang digunakannya untuk mendapatkan r> Wajima-nuri memikat saya, dan membantu saya memahami mengapa, sementara tidak murah, karya-karya itu ditakdirkan untuk dijadikan pusaka keluarga berharga. Memeriksa ke dalam penginapan saya, di Oyado Tanaka, saya menikmati lantai lacquered dan cahaya lampu Noguchi yang tergantung di atas perapian dalaman. Pedalaman yang tertangguh - keseimbangan indah unsur-unsur yang minima - adalah apa yang orang bayangkan akan ditemui di penginapan Jepun, tetapi sebenarnya sukar difahami. Di sini, lacquerware adalah ciri hiasan utama, dan itu cukup cantik. Makan malam tiba di satu set hidangan Wajima dari bilik simpanan peribadi Tanaka, dan menawarkan hidangan dari laut dan gunung sekitarnya yang dia dan isterinya telah dikumpulkan.

Keesokan harinya, saya bersiar-siar di pasar pagi Wajima, yang merupakan pusat perhimpunan pusat dan bartering di kawasan itu selama berabad-abad. Ikan segar, hasil gunung, dan barangan buatan tangan menggoda saya pada setiap masa. Di sini, setiap orang menjual cukup, setiap hari, dan mengekalkan semangat masyarakat yang kuat hidup. Kemudian, saya masuk dalam sesi latihan untuk prestasi Gojinjo-Daiko. Tarian dram tradisional berasal dari peristiwa sebenar kira-kira 400 tahun yang lalu, ketika Noto Peninsula sedang diserang. Sebenarnya tidak bersenjata, lelaki tempatan memukul skema, mereka memakai topeng yang menakutkan dan menewaskan gendang besar dengan keganasan sedemikian sehingga musuh melarikan diri ketakutan. Topeng, tarian, dan irama gendang yang rumit telah diluluskan hingga ke hari ini dari bapa kepada anak lelaki. Salah satu pengetua, Shuji Kitaoka, membolehkan saya melihat dan mencuba salah satu topeng asli yang dihormati. Sangat mudah untuk melihat bagaimana, seperti kata Kitaoka, seseorang menjadi topeng. Anak cucu Kitaoka, yang berusia hampir setahun, sudah mendengar suara gendang itu. Menonton salah satu persembahan, ditubuhkan untuk pelawat, saya kagum dengan bagaimana iblis dan kisah bergerak di belakang mereka, hidup dalam api yang berkilauan.

Senmaida, atau 1,000 sawah bertingkat, adalah tarikan utama lain di kawasan itu. Menetapkan Sistem Warisan Pertanian Penting Secara Global oleh Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, lembah melengkung ini dibina dengan bijak untuk memupuk sebanyak mungkin penanaman padi, dan hasilnya adalah teka-teki indah berbentuk organik yang merentang ke Laut Jepun. Petani Kiyoshi Tanaka - lurus bercakap, tegas, berkebolehan dan kuat - adalah yang terakhir dari pemilik asli bidang. Nasib baik, Wajima telah melaksanakan sistem pemilikan yang membolehkan orang luar menyumbangkan, menyokong, atau bahkan mengambil bahagian dalam penanaman dan panen bidang ini. Walaupun saya belum membeli padang, Tanaka-san membantu saya mencari satu di mana saya boleh mencuba tangan saya untuk menanam nasi untuk pertama kalinya. Tanaka-san sangat menggalakkan saya, dan ini membuat saya berfikir bahawa tanaman padi juga harus berkembang maju di bawah jagaannya. Apabila jari-jari saya tenggelam ke dalam bumi hangat seperti sutera, dan saya mendengar bunyi katak dan gelombang laut yang jauh, saya menyedari bahawa saya telah jatuh cinta dengan banyak lapisan semenanjung ini.

Kamogawa Oyama Senmaida (Kamogawa City, Prefektur Chiba)

Medan berasas yang paling dekat dari Tokyo. Satu-satunya di Jepun yang menanam padi hanya dengan air hujan dan juga dikenali untuk rimba yang melengkung yang indah. Bidang ini diterangi dari pertengahan Oktober hingga awal Januari setiap tahun.

Foto-foto Minggu: Ziraf Airborne, Fascinator Kuda, Murmur Scotland

Sebuah unta di New York City, Catrina terbesar di dunia, banjir di Sudan Selatan, panen saffron di Iran, perayaan Malam Bonfire di England, pelikan bergerak di Republik Czech, dan banyak lagi.

Shiroyone Senmaida (Bandar Wajima, Wilayah Ishikawa)

Ambil pemandangan luar biasa sawah bertingkat, dengan lebih daripada 1,000 bahagian, menghadap ke lautan. Bidang ini dinyalakan semasa "Aze no Kirameki", peristiwa pencahayaan berskala besar yang menggunakan lampu LED yang diadakan dari pertengahan Oktober hingga pertengahan Mac setiap tahun.

Obasute Tanada (Chikuma City, Nagano Prefecture)

Ladang sawah yang luas di sekitar 1,500 ladang padi di cerun luas 25 hektar. Tempat ini terkenal dengan ladang sawah bersejarah dan puisi ditulis sekitar 400 tahun yang lalu menggambarkan pemandangan bulan terang yang mencerminkan permukaan sawah yang penuh dengan air.

Maruyama Senmaida (Bandar Kumano, Wilayah Mie)

Pemandangan sawah bertingkat dengan 1,340 bahagian berbaris di atas cerun tinggi 100 meter adalah sangat menggembirakan. Ini dikatakan sebagai contoh terbaik dari sawah bertingkat di Jepun, dengan sejumlah besar bahagian yang tersebar sejauh mata dapat dilihat.

Kanzaiko Tanada (Yusuhara-cho, Wilayah Kochi)

Bandar Yusuhara-cho dipanggil sebuah bandar di atas awan. Peringkat ladang sawah di bandar ini sangat tersebar luas dan anda boleh menikmati pemandangan yang menakjubkan seperti struktur yang tinggi. Struktur megah ini dicipta oleh para perintis yang membawa batu dari sungai jauh di bawah dan menumpuk mereka ke gunung satu demi satu.

Hamanoura Tanada (Genkai-cho, Wilayah Saga)

Terdapat titik peninjau di mana anda boleh melihat ke bawah pada sawah teres ini dan melihat banyak lapisan seolah-olah mereka adalah tangga yang berlari dari pantai. Anda boleh menikmati pemandangan yang hebat apabila matahari terbenam tercermin di lautan.

Tonton video itu: Trip Jepun 2019 - SHIRAKAWA-GO! Wajib Pergi PART 11. Travel Tips (April 2020).